Khamis, 1 Januari 2015

Senyum.

Senyum itu sedekah.
Kata orang.
Entah siapa pemula kata-kata ini, tapi orang-orang tua zaman dulu, walau latar akademik mereka tak tinggi, dan atuk nenek kita, ramai juga yang tak bersekolah, tapi cara mereka berfikir selalu jauh terkehadapan.


Betul. Dengam melempar sebuah senyuman, hati gundah rasa tenang. Jiwa gelisah, rasa berbunga. Fikiran berkecamuk, mula tenteram. Siapa yang mampu menidakkan kuasa dan nilai sebuah senyuman? Kau? Aku? Dia?
Tak ada siapa. Dari senyuman, rasa dan getarnya laju tertangkap di mata dan sampai tepat di jiwa.


Dan aku selalu kalah dengan pemilik senyum yang manis, ikhlas dan menawan.
Lagi kalau baris gigi bersih teratur, mata tersepet tersenyum, takpun bulat bersinar.


Kalau kau rasa tulisan aku cuma nak berkisah pasal cantik seorang gadis berkulit putih mulus, yang terletak elok hidung mancung bak seludang, sambil kiri kanan bawah pipi terhias dengan lesung pipit yang dalam 4 kaki ke dalam, Im soo sorry, korang silap.


Aku nak bercerita pasal dua kejadian yang mana dari sebuah senyum, mampu buat aku rasa tak keruan. Dua tiga hari aku rasa tak lalu makan, rasa serba tak kena, dek penangan senyum yang pure. Dari kaca mata, kita tau senyum tu dari rasa paling suci. Cahaya dari mata jarang menipu kita. Bukanlah aku ahli nujum atau pak dukun yang tepat dalam firasat, tapi entah. Instict.



Senyum Yang Pertama.


Kawan aku, Zaki pesan tolong belikan ubat dekat Farmasi Pertama. Farmasi paling otai paling lejen dekat daerah aku, Batu Pahat. Farmasi yang masih guna rak kayu dan rak kaca macam zaman awal 90-an tu. Farmasi yang masih pakai kipas siling bilah tiga yang zaman tok adam, warna dah kuning perang. Farmasi yang pelanggan beratur dalam 2 barisan tegak sampai depan muka pintu. Pernah aku beratur belikan ubat ibu, 1 jam 10 min baru siap beli ubat. Memang lejen.


Aku dah siap cakap dengan Uncle taukey farmasi tu ubat yang Zaki pesan. So, dia pergi ke ruang dalam kedai, geledah cari ubat yang aku minta. Sambil menunggu, macam biasa semua orang buat, mata sibuk keliar ke hulu ke hilir. Tiap ceruk kedai aku perhatikan.


Sebelah aku, berdiri sorang Apek. Umur aku rasa lewa 40-an tak pun awa 50-an. Baju tak berapa kemas. Hurm, biasalah. Apa nak heran. Aku yang muda pun selekeh serabai je. Apek tu dilayan oleh Auntie, isteri Uncle Taukey tadi. Biasa, setahu aku, Auntie ni ok je, peramah, budi bahasa ok, layanan elok lah dia kasi kat para pelanggan. Tapi hari ni, aku tengok lain macam.


Apek ni cakap Mandarin dengan Auntie. Dia mestilah nak beli ubat kan. So auntie keluarkan lah pil sepapan, nak diberi ke Apek tadi.Aku mana reti bahasa Mandarin, tapi dari gerak mulut, mimik muka, ton suara, mestilah faham perbualan mereka.


Baru aku tau, Apek tadi tak mau beli sepapan pil tu.Dia tak cukup duit. Dia seluk poket. Dia keluarkan semua duit dia ada. Berkeping-keping nota RM1. Allahuakbar. Apek ni tersenyum tunjuk pada Auntie tu duit yang dia ada. Mungkin dia cuma mampu untuk beli beberapa biji pil tu je. Apa yang menyedihkan, reaksi Auntie tu. Selamba dia tinggikan suara, atau boleh dikatakan menengkin apek tu, dia bercakap tanpa hirau berbelas manusia yang beratur panjang dan nampak drama tu berlaku depan mata.


It just like, 'Seriously?'


Aku tergamam. Aku rasa sebak, apek tu cuba explain keadaan dia. Entah anak dia, isteri dia, atau mak dia yang sakit, perlukan ubat. Paling sayu, walau dia ditengking, senyum tak pernah lekang dari wajah dia. Mata dia bersinar dalam senyuman. Entah dia cuba nak tutup rasa malu diperlakukan macam tu depan orang, atau dia memang sudah takde rasa malu demi kelansungan hidup keluarga dia.


Aku rasa macam bodoh bila tak terfikir untuk offer diri, hulur duit sikit tolong apek tu beli terus sepapan ubat tu. Biar auntie tu terdiam, jangan suka hati nak underestimate orang. Sekurang-kurangnya, apek tu mau beli, bukan minta free, jauh sekali nak mencuri. Dalam keterpaksaan, dengan muka masam mencuka, auntie tu tetap beri pil dengan jumlah yang diminta. Dia potong pil tu, dari sepapan jadi dua bahagian.


Punyalah tersenyum suka apek tu. Berkali-kali dia ucap terima kasih. Tertunduk-tunduk kepala dia. Auntie farmasi tu memang jenis berhati teging kot, muka tetap mencuka.Langsung dia tak balas ucapan apek tu. Sekali lagi, dia kira-kira duit RM1 yang berkeping-keping tu.


Argh. Aku tak suka dan tak sampai hati nak tengok drama sayu macam ni. Lagi pula bila berlaku depan mata. Korang tak nampak muka apek tu. Muka yang redup mata dia, kita rasa ikhlas dia, yang dari senyum dia, kita tau rasa yang dia rasa. Kau tak tengok dia tersipu-sipu bila ditinggikan suara depan orang ramai, kerana tak cukup duit.


Dan dia tetap tersenyum. Terus tersenyum.



Kisah senyum yang seterusnya nanti aku ceritakan.
Aku masih terbayang-bayang lagi senyum itu.
Masih menangkap jiwa.
Masih menggegarkan dada.
Masih senyum itu buat aku tak keruan.




2 ulasan:

  1. sejujurnya, saya pun tersentuh baca kisah ni. Dapat byangkan keadaan apek tu masa tu. hmmm :(

    BalasPadam
    Balasan
    1. Betul. Sangat sedih dan sayu bila lihat dia walau diherdik, tapi masih mampu senyum. Kuat. Dia sangat kuat.

      Padam