Khamis, 4 Februari 2016

bahagia





Kadang-kadang aku cuma duduk tergelak sorang-sorang

kadang-kadang takut juga bila membaca kelantangan manusia.



Oh tidak, bukan aku takut pada mereka. tidak pernah terlintas untuk takut pada manusia.

cuma takut kalau-kalau terpalit dan terjangkit kebodohan dan kedangkalan peri laku dan tindak tanduk

ya, kau bebas bersuara dan menulis dan menyalak apa sahaja

katanya sekarang dunia tanpa sepadan

kentut kecik kentut besar semua kau boleh pung pang dengan bebas

negara kita sudah merdeka kan?



Tapi aku cukup takut, kalau-kalau prinsip diri yang kononnya kau cukup banggakan, akhir nanti kelak

makan diri.

takut mancis yang kau main, menjilat tubuh sendiri

kalau bukan sekarang, di kemudian hari.



Orang bilang, kadang-kadang Tuhan sengaja biarkan kau nampak megah dan seperti seorang pemenang

kadang-kadang, Tuhan juga selalu izinkan kau terlihat besar dan hebat depan mata orang

busuk pekung kita selalu Dia murah hati untuk tolong tutup.



Cuma kalau mulut yang satu Tuhan beri pinjam (kecuali perempuan lah, ada 2 mulut kan?),

pun dah cukup buat kau jadi terlalu ego dan sombong, bercakap macam guruh turun memanah manusia

siapa yang kau tak suka semua kena sambar

hurm, masalahnya ramai sangat manusia yang kau nampak busuk dan buruk.

persoalan aku, memang manusia sekeliling kau terlalu buruk atau kau cuma perasan bagus.



Tak apalah.

manusia memang sengaja dicipta dengan ragam yang bermacam.

ada yang suka rasa berkuasa

ada yang suka terlihat bijak

ada yang suka menampakkan sisi mulia tapi 17 saat lepas berpisah terus diasah tanduk di kepala

ada juga yang rasa kuat dikelompok-kelompok yang setia menyokong

ada yang suka buat-buat bodoh

ada yang selekeh tak pernah kemas

ada yang bersiap berhias tak pernah penat

dan ada yang pemalas mengalahkan keldai

ada yang pantas macam arnab nak menang perlumbaan.



Cuma, aku selalu ingat

setiap kata-kata

malah setiap patah yang kita tulis

boleh menjadi tiket membahagiakan di hari sana

atau menjadi senjata yang akan makan semula diri kita

sama ada boleh memberi nilai tambah amal

atau menjadi pencetus sengketa yang tak pernah nampak penghujung

semuanya kita yang tentukan

kerana pilihat sentiasa ada di tangan

tak apa lah

mulut masing-masing

sendiri cakap sendiri tanggung.







Sekurang-kurangnya, kita masih boleh saling belajar

kalau kau tak nampak, aku masih banyak belajar dari satu momen hidup aku

terima kasih lah atas ilmu-ilmu itu.



Ada yang bertanya, mesti kau menyesal memasukkan babak-babak begitu dalam bingkai hidup

jujur, aku jawab tidak

Lillahitaala.

tak aku menyesal

macam aku cakap, sekurang-kurangnya aku belajar

belajar untuk tak jadi macam manusia yang kau tak suka, itu satu nikmat juga

dan peringatan kepada diri sendiri.

Tuhan beri nikmat bukan untuk dijadikan senjata untuk saling berbalas serangan.







Bahagia itu kadang-kadang terlalu aneh dan janggal untuk ditafsir dalam satu acuan yang sama.

ada orang bahagia walau cuma menjilat ais krim murah

ada juga yang makan di restoran mewah tapi temboloknya jarang untuk merasa puas

ada yang terasa kaya bila membeli baju baru walau harga cuma rm15 dibeli ketika jualan murah

ada juga tak pernah puas dengan busana berharga belasan ribu walau terdedah segala lurah.




bahagia kita tak pernah sama.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan